2 Comments

  1. Sampai sekarang saya masih sulit membayangkan bagaimana mungkin seorang perempuan Jawa pada masa itu bisa berpandangan dan menulis seperti Kartini. Kalau hanya karena pendidikan, dan privilese kebangsawanan, kok kayaknya faktor itu belum kuat.

Leave a Reply