Review: Inferno

Inferno1. Data Buku

Judul Buku: Inferno
Penulis: Dan Brown
Nama Penerbit: PT Bentang Pustaka
Cetakan dan Tahun Terbit: Cetakan  II, Oktober 2013
Jumlah Halaman: 642 Halaman

2. Judul Resensi
Kelindan Neraka

3. Ikhtisar Isi Buku
Inferno karya Dan Brown seperti biasa, menawarkan plot cerita yang begitu cepat. Dalam buku ini, cerita diawali pada tengah malam dan berakhir di dini hari berikutnya. Dalam sehari itu, cerita bergulir dari Florence ke Venesia di Italia kemudian terbang ke Istambul di Turki. Awas, barangkali Anda akan terengah-engah membacanya. Continue reading “Review: Inferno”

Penanggulangan Bencana: Teknik untuk Penilaian Risiko Bencana

Daftar berikut bukanlah semua model yang ada, namun hanyalah paparan dan penjelasan singkat dari cakupan luas teknik-teknik yang biasanya dikembangkan dan digunakan sebagai alat untuk menilai bencana.

Access Model

Access model adalah sebuah model yang meneliti individu atau kelompok yang relatif rentan terhadap bencana. Individu atau kelompok ini, terdampak oleh perbedaan akses kepada sumberdaya ekonomi dan politik yang digunakan untuk mendukung mata pencaharian mereka.

Kekuatan dari model ini adalah menyediakan analisis/pandangan yang luas dari sebuah kerentanan masyarakat, termasuk di dalamnya akar permasalahan. Pembobotan kajian ini diperuntukkan kepada bencana alam. Model ini juga sebagai kerangka kerja untuk melihat kerentanan mata pencaharian (livelihood) dan kerentanan.

Keterbatasan dari model ini adalah kemampuannya untuk menjelaskan kerentanan, bukan untuk mengukurnya. Model ini tidak bisa diaplikasikan secara operasional tanpa koleksi data dan analisis yang baik.

Teknik Dibantu Komputer

Teknik ini berfokus pada penggunaan dari program komputer untuk otomatisasi langkah-langkah dari proses penilaian risiko bencana. Sebagai contoh adalah penggunaan dari GIS dan Penginderaan Jauh yang telah memungkinkan dilakukannya pemetaan bencana secara lebih komprehensif.

Kelemahan dari penggunaan komputer ini, masih bergantung pada variasi teknik yang digunakan, namun secara umum, teknik ini bergantung pada peralatan dan keahlian. Kedua hal itu tidak selalu tersedia dalam sebuah masyarakat. Padahal, keduanya bisa meningkatkan kesenjangan informasi terhadap hasil penilaian risiko yang diproduksi, baik oleh ahli maupun masyarakat luas.

Analisis Manfaat Biaya

Proses ini biasanya dipilih sebagai upaya penanggulangan, dilakukan dengan menyeimbangkan biaya yang digunakan dalam setiap pilihan dan keuntungan yang didapat dari hal itu. Secara umum, biaya untuk mengelola risiko harus seimbang dengan keuntungan yang didapatkan.

Keuntungan dari teknik ini adalah sebagai usaha untuk meyakinkan masyarakat agar berinvestasi kepada kegiatan tersebut. Pada akhirnya, dapat memproduksi keuntungan yang sangat besar sesuai dengan nilai uang yang dikeluarkan.

Kelemahan dari teknik ini adalah kurangnya data dan metode yang diperlukan untuk menangkap manfaat dan biaya tidak langsung serta tak bisa dihitung. Tanggung jawab hukum dan sosial yang diperlukan seringkali mengesampikan kesederhanaan analisis manfaat dan biaya. Model ini juga kurang menguntungkan bagi pengukuran atau orang-orang tertentu.

Indeks Risiko Bencana

Indeks Risiko Bencana adalah teknik analisis kuantitatif yang menggunakan indikator statistik untuk mengukur dan membandingkan berbagai variabel.

Keuntungan dari teknik ini adalah efisiensi dalam pengukuran elemen kunci risiko bencana. Dalam teknik ini, pengulangan aplikasi sistem indikator memungkinkan pengawasan proses pengurangan risiko bencana. Sistem ini juga dapat diterapkan dengan cepat dan berbiaya sedikit. Sistem ini berguna di tingkat nasional untuk mengidentifikasi masyarakat yang terpapar bencana.

Keterbatasan dari teknik ini termasuk penggunaan indikator yang tidak mencerminkan kompleksitas kenyataan. Basis data di tingkat lokal dan nasional, saat ini tidak menggunakan data dan kerangka kerja analisis yang seragam. Selain itu, juga disebabkan karena tidak tersedianya data yang sesuai dalam hal cakupan dan akurasiannya. Di lain sisi, manakala melakukan peng-indeks-an, dimungkinkan perbandingan risiko relatif di antara dua wilayah geografis, namun tidak dapat digunakan untuk menggambarkan risiko aktual di setiap wilayah.

Penilaian Dampak Lingkungan

Teknik ini digunakan oleh pengambil keputusan yang dapat menyediakan informasi dampak pada lingkungan akibat suatu aktivitas.

Keuntungan dari teknik ini adalah meyakinkan sektor swasta atau individu untuk mempertimbangkan dampak dari kegiatan mereka pada beberapa faktor kerentanan. Sistem ini sebagai bagian dari penilaian risiko yang detil dapat menyediakan solusi alternatif. Selain itu, teknik ini dapat juga digunakan sebagai alat perencanaan untuk menyusun ulang penilaian dampak bencana.

Keterbatasan dari teknik ini karena hanya berfokus sekarang untuk penilaian dampak pasca bencana. Selain itu, karena tidak dipromosikan kegunaan teknik ini sebagai bagian dari proses perencanaan, walaupun hasilnya dapat dimasukkan ke dalam perencanaan masa depan. Sebagai informasi tambahan, masih ada cara lain sebelum teknik ini sepenuhnya digunakan.

Analisis Pohon Kejadian

Sebuah analisis berbasis konsekuensi  suatu kejadian telah atau belum terjadi atau suatu kompenen telah atau belum gagal. Pohon kejadian diawali dari kejadian pendahuluan. Konsekuensi dari kejadian tersebut diikuti serangkaian potensi kejadian lain. Setiap potensi kejadian lain itu diberikan nilai kemungkinan terjadinya, sehingga dapat dihitung variasi output yang mungkin dihasilkan.

Keunggulan dari teknik ini adalah kemampuannya dalam menganalisis konsekuensi yang terjadi dari suatu kegagalan atau terjadinya peristiwa yang tidak diinginkan.

Teknik Model Kegagalan dan Analisis Dampak

Sebuah teknik analisis, yang mengeksplorasi dampak suatu kegagalan atau kekeliruan fungsi satu komponen dalam sebuah sistem. Sebagai contoh, jika bagian ini gagal dalam cara ini, apa yang akan terjadi? Level dari risiko ditentukan oleh: Risiko=kemungkinan kegagalan x kerumitan kategori.

Teknik ini dapat digunakan untuk satu titik kegagalan, namun bisa juga diperluas untuk mengkaji kegagalan pararel dan sangat bernilai untuk melihat kembali di masa depan sebagai basis teknik penilaian risiko yang lain.

Analisis Pohon Kegagalan

Ini adalah teknis grafik yang menyediakan penjelasan  gabungan yang mungkin terjadi dalam sebuah sistem. Teknik ini dapat menghasilkan output yang tidak diinginkan. Output paling serius yang terpilih disebut sebagai Top Event. Proses analisis menjelaskan bagaimana Top Event tersebut dapat disebabkan karena kegagalan satu atau gabungan kejadian.

Keuntungan dari pendekatan ini adalah dapat mengidentifikasi penyebab dasar suatu kegagalan dan menginvestigasi keandalan dan keamanan sistem yang kompleks dan besar.

Keterbatasan dari pendekatan ini adalah tidak dapat mengukur kemungkinan. Oleh karena itu,  pengukuran pembanding diidentifikasi dari proses yang mungkin bukan berpotensi terbesar untuk mengurangi risiko.

Pemetaan Sistem Informasi Geografis

Teknik ini berisi penggunaan sistem informasi geografis, sebuah peralatan berbasis komputer untuk pemetaan risiko bencana. Teknologi SIG mengintegrasikan basisdata operasi dengan analisis manfaat geografis melalui peta.

Keuntungan dari teknis ini adalah penambahan produktivitas dari teknisi pemetaan bencana. Ini bisa memberikan hasil dengan kualitas tinggi yang bisa didapatkan secara manual dan bisa memfasilitasi pengambil keputusan. Teknik ini berguna dalam peningkatan efisiensi koordinasi di antara badan manakala efisiensi adalah barang yang langka.

Keterbatasan dari teknik ini termasuk kurangnya personel terlatih, kesulitan pertukaran data di sistem yang berbeda-beda, kesulitan dalam memasukkan variabel sosial, ekonomis, dan lingkungan. Kesulitan lain adalah variasi dalam mengakses komputer dan data yang berkualitas dan detil yang diperlukan untuk analisis SIG.

Analisis Geospasial

Analisis informasi risiko berdasarkan jarak, luasan, dan volume atau karakteristik spasial yang lain dalam batas geografis menggunakan GIS dan teknik pemetaan bencana.

Keuntungan dari teknik ini adalah mengidentifikasi bahaya dan daerah berbahaya pada berbagai skala, mulai dari lokal, regional, sampai ke benua. Keuntungan lainnya adalah sudut pandang risiko bukan hanya untuk satu jenis bencana, namun juga dari orientasi ke berbagai level relatif keterpaparan.

Keterbatasan dari teknik ini adalah sama dengan keterbatasan pada teknik SIG dengan tambahan pada dibutuhkannya batas geografis yang baik, seperti batas negara, kota, atau kecamatan.

Pemetaan Bencana

Berisi proses pemetaan dari informasi kebencanaan dengan area studi di berbagai skala, cakupan, dan kedetilan.

Pemetaan ini dapat dilakukan pada satu jenis bencana, seperti peta patahan atau banjir. Selain itu, pemetaan juga dapat dilakukan pada beberapa jenis bencana yang dikombinasikan dalam satu peta untuk memberikan gambaran komposit/gabungan dari bencana alam.

Keuntungan dari teknik pemetaan per satu jenis bencana adalah bentuk visual informasi untuk pengambil keputusan dan perencana yang mudah dimengerti. Sementara itu, peta multi bencana memberikan kemungkinan rekomendasi teknik mitigasi bersama, bahwa suatu daerah memerlukan informasi lebih, penilaian lanjutan, atau dapat diidentifikasi teknik khusus untuk menurunkan ancaman bencana. Lebih lanjut, keputusan penggunaan lahan dapat berdasarkan pada semua jenis bencana yang dipandang berkelanjutan.

Keterbatasan dari teknik ini adalah volume informasi yang dibutuhkan untuk manajemen bencana alam, terutama dalam konteks integrasi perencanaan pembangunan, seringkali melebihi kapasitas metode manual dan dengan demikian mendorong penggunaan teknik bantuan komputer.

Analisis Sejarah

Analisis ini merupakan informasi sejarah untuk menjelaskan tingkat risiko berdasarkan pengalaman yang sudah lampau.

Keuntungan dari teknik ini adalah identifikasi dari aspek dinamis yang terlibat dalam kerentanan. Kemudian juga adanya penyediaan kriteria untuk dimasukkan sebagai bobot relatif yang membedakan dimensi kerentanan dalam penilaian risiko.

Keterbatasan teknik ini adalah pada kepercayaan data sejarah kebencanaan dan kebutuhan untuk perbaikan, pengelolaan dan pengisian sistematis dataset kebencanaan. Sebagai tambahan statistikal dampak bencana sebelumnya dapat diandalkan dan jaran mencakup dampak sosial ekonomi dari bencana tersebut. Data kerentanan secara umum terbatas pada kerenatan fisik tergantung pada penilaian sejarah itu sendiri dapat menciptakan harapan yang keliru pada kesiapsiagaan bencana. Suatu bencana mungkin pernah terjadi di satu wilayah, namun belum menjadi pertimbangan.

Analisis dampak

Penggunaan analisis dampak adalah untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi konsekuensi negatif dan positif dari suatu bencana pada sistem alam dan manusia. Sebagai contoh, lingkungan, ekonomi, financial, dan sosial. Termasuk di dalamnya adalah metodologi dan standar untuk penilaian dampak dan kerusakan.

Keuntungan dari teknik ini adalah identifikasi hubungan antara kerentanan bencana dan dampak akibat bencana dengan kemampuan untuk menciptakan perangkat guna mengukur pengurangan kerentanan pada bencana-bencana tersebut.

Sementara itu, kelemahan teknik ini adalah ketergantungannya pada data sejarah bencana. Keterbatasan ini dituliskan dalam analisis sejarah. Kelemahan lainnya adalah teknik ini berfokus pada penilaian dampak pasca bencana dan tidak dipromosikan penggunaannya sebagai bagian dari proses perencanaan. Meskipun di lain sisi, hasil teknik ini dapat dimasukkan dalam perencanaan mendatang dan akhirnya untuk memenuhi kebutuhan analisis sosial ekonomi akibat bencana.

Analisis Induktif

Merupakan analisis risiko dengan mengintegrasikan lapisan informasi, seperti informasi bencana ddengan parameter sosial ekonomi dalam kenampakan geografis seperti unit administrasi, zona ekologi, kota atau jalan. Semua itu menggunakan teknik GIS.

Data dapat ditampilkan dalam bentuk peta, dengan variabel terkait dibagi ke dalam kelas-kelas atau kategori dan ditempatkan dalam tiap unit geografi.

Analisis Partisipatif

Teknik analisis risiko yang memperhitungkan orang terdampak dalam menentukan masalah dan kebutuhan, menentukan solusi untuk mereka, mengimplementasikan aktivitas yang telah disetujui untuk mendapatkan solusi dan atau mengevaluasi hasil.

Keuntungan dari teknik ini adalah peningkatan kapasitas, penciptaan manajemen risiko bencana dalam sikap dan kebiasaan, serta wawasan yang lebih dalam pada masyarakat untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Sebagai tambahan, analisis partisipatif akan lebih efektif dalam hal biaya untuk analisis jangka panjang daripada didorong oleh faktor eksternal. Secara khusus, dikarenakan analisis ini lebih sesuai dan karena prosesnya memungkinkan ide-ide untuk dites dan diperhalus sebelum diadopsi.

Keterbatasan teknik ini adalah kurang sesuai karena kerangka waktu yang kaku. Dampak akan dibatasi dengan baik apabila satu bagian dari masyarakat tergabung dan ketika peran serta mereka melibatkan perubahan sosial yang nyata. Ini menyebabkan kemungkinan perlawanan atau konflik dengan mereka yang secara tradisional memegang kekuasaan dan pengaruh.

Model Tekanan dan Rilis

Titik awal dari model tekanan dan rilis adalah, bahwa bencana adalah pertemuan antara dua kekuatan, yaitu proses yang menyebabkan kerentanan di satu sisi, dan keterpaparan fisik terhadap suatu bencana di sisi yang lain. Peningkatan tekanan dapat berasal dari dua sisi, namun kerentanan harus dikurangi untuk meringankan tekanan. Kerentanan dibagi dalam tiga tahap, yaitu sebab asal, tekanan dinamis, dan kondisi tidak aman.

Kekuatan dari model ini adalah dapat menyediakan sudut pandang yang lebar pada kerentanan. Ini memberikan bobot pada bencana alam, dan memberikan kerangka kerja untuk melihat pada aspek mata pencaharian dan kerentanan.

Keterbatasan dari model adalah perangkat ini digunakan untuk menjelaskan kerentanan, bukan untuk mengukurnya. Model ini tak bisa digunakan secara operasional tanpa pengumpulan data dan analisis.

Analisis Kualitatif

Ini jenis analisis yang lebih banyak menggunakan kata-kata daripada angka untuk menjelaskan dan mangukur kekuatan dari konsekuensi potensi dan kemungkinan dari terjadinya suatu konsekuensi. Skala ini dapat diadaptasi atau disesuaikan dengan keadaan dan penjelasan yang berbeda bisa digunakan untuk risiko yang berbeda.

Indikator kualitatif dipilih sebagai cara untuk menggabungkan banyak pihak jika memungkinkan. Sebagai tambahan, analisis ini digunakan pada saat:

  • Dilakukannya pemantauan aktivitas pendahuluan untuk mengidentifikasi risiko yang diperlukan untuk analisis yang lebih detil.
  • Ketika jenis analisis ini sesuai untuk pengambilan keputusan
  • Ketika data angka atau sumberdaya tidak mencukupi untuk analisis kuantitatif.
  • Analisis kualitatif semestinya menginformasikan data-data faktual jika tersedia.

Analisis Kuantitatif

Analisis ini menggunakan nilai-nilai numerik—daripada deskripsi yang biasa digunakan pada analisis kualitatif dan semi kualitatif—untuk perhitungan konsekuensi dan kemungkinan. Kualitas dari analisis bergantung pada akurasi dan kelengkapan nilai serta validitas dari model yang digunakan.

Perhitungan memiliki keterbatasan dan jelas tidak mungkin bisa digunakan untuk mengukur pengalaman manusia. Salah satu kritik terbesar adalah berkaitan dengan pembentukan indikator yang mencoba merumuskan proses yang kompleks dan beragam dalam bentuk angka-angka.

Analisis Penginderaan Jauh

Penginderaan jauh adalah proses merekam informasi di muka bumi menggunakan sensor yang terpasang di pesawat atau satelit. Teknik ini cocok digunakan untuk penanggulangan bencana alam karena hampir semua fenomena geologi, hidrologi, dan atmosfer adalah proses berulang yang senantiasa meninggalkan jejak atau bukti dari kejadian terdahulu.

Keuntungan dari teknik ini adalah dapat mengungkapkan lokasi dari kejadian masa lalu atau menentukan bagaimana kondisi saat terjadinya bencana. Hal ini memungkinkan dilakukannya identifikasi di area yang berpotensi terdampak bencana alam. Analisis ini menyediakan tampilan yang komprehensif dari informasi mengenai bencana, mencakup kerentanan, peningkatan proses pemetaan, dan pengawasan daerah terancam.

Keterbatasan dari teknik ini adalah ketersediaan ahli untuk menulis dan desain grafis. Kedua ahli ini berperan untuk menerjemahkan dan melaporkan hasil informasi ke dalam gambar atau penjelasan yang mudah dimengerti oleh pengguna yang lebih luas. Selain itu, manakala teknologi antariksa berkembang dengan pesat pada tahun-tahun terakhir, beberapa negara masih kekurangan sumber daya manusia, teknis, dan dana yang diperlukan untuk melakukan kegiatan terkait antariksa yang paling sederhana sekalipun.

Pemetaan Risiko

Peta risiko berisi zona masyarakat atau geografis yang mengidentifikasi lokasi atau struktur yang mungkin terdampat suatu bencana.

Produksi peta risiko memerlukan pertimbangan wilayah dan ancaman khas di dalam komunitas atau zona geografi. Selain itu, diperlukan juga konsultasi dengan orang atau sekelompok ahli, serta diskusi solusi yang mungkin diambil untuk mengurangi risiko.

Keuntungan dari teknik ini adalah dapat membantu untuk melokalisasi dampak bencana utama. Hasil analisis dapat membagi kriteria untuk pengambil keputusan, dapat juga menyediakan data kejadian di masa lalu yang menimbulkan dampak buruk pada masyarakat. Sebagai tambahan, analisis ini juga mengidentifikasi risiko sehingga komunitas dapat mengambil tindakan sebagai langkah solusi dan antisipasi sebelum terjadi bencana.

Analisis Semi-kuantitatif

Dalam analisis semi kuantitatif, diberikan nilai pada kala kualitatif. Tujuan dilakukannya hal ini adalah untuk memproduksi tingkat skala yang lebih besar daripada yang biasa didapatkan pada analisis kualitatif. Analisis ini bukan mewakili nilai sebenarnya untuk sebuah risiko seperti yang didapatkan dari analisis kuantitatif. Namun begitu, nilai yang dialokasikan pada setiap penjelasan tidak berhubungan secara akurat pada kekuatan sebenarnya dari konsekuensi atau kemungkinan. Nilai-nilai hanya tergabung menggunakan rumusan yang telah mengenali keterbatasan dari skala yang digunakan.

Keterbatasan penggunaan pendekatan ini adalah bahwa nilai yang dipilih bisa jadi tidak secara tepat mencerminkan sebuah hubungan, sehingga bisa menuju pada inkonsistensi atau ketidaktepatan hasil. Analisis semi-kuantitatif juga tidak membagi secara tepat antara risiko, terutama apabila konsekuensi dan kemungkinannya ekstrem.

Survei Sosial

Adalah survei yang menyediakan informasi untuk menetapkan konteks dilakukannya penilaian risiko dan kriteria untuk melakukan evaluasi pada risiko tersebut. Pengambil keputusan menimbang apakah ancaman suatu risiko perlu berdasarkan operasional, teknis, legal, lingkungan, kemanusiaan atau kriteria lain yang memungkinkan dilakukannya suveri tambahan.

Analisis SWOT

Analisis SWOT adalah perangkat yang digunakan dalam menilai suatu organisasi untuk mengetahui dan mengidentifikasi ruang lingkup geografis dan kegiatan organisasi tersebut. Analisis ini melihat efektivitas dan tingkat penerimaan serta dukungan anggota komunitas atau institusi lokal. Analisis dibagi dalam Strenghts (Kekuatan), Weaknesses (Kelemahan), Opportunities (Kesempatan), dan Threats (Ancaman).

Keuntungan dari teknik ini adalah dapat mengidentifikasi hubungan antara ancaman yang terlihat dengan kelemahan organisasi. Kelemahan tersebut berhubungan dengan kesempatan, dan kesempatan itu berkaitan dengan kekuatan. Perhatian terbesar adalah pada mitigasi ancaman, perbaikan kelemahan, peningkatan kesempatan, dan penggalangan kekuatan.

Analisis Temporal

Dasar dilakukannya analisis temporal adalah asumsi pola dari proses yang terjadi. Pemodelan proses yang terjadi memungkinkan dilakukan perkiraan dampak yang ditransformasikan ke peta pada satu waktu dan satu waktu +1.

Analisis waktu berurutan cocok digunakan untuk mengawasi suatu kejadian, seperti pengaruh iklim dan perubahan berkala lingkungan yang lain pada terjadinya suatu peristiwa. Skala bisa mulai dari musiman sampai geologis (ratusan sampai jutaan tahun). Sebuah peta dapat mengungkapkan perbedaan kerentanan alam dan efektivitas dari kesiapsiagaan dan tanggap darurat yang pernah dilakukan.

Matriks Analisis Kerentanan

Analisis Matriks adalah sebuah perangkat yang praktis dan logis dalam bentuk matriks sederhana yang mengukur kerentanan dan kapasitas dalam tiga hal besar dan wilayah yang terhubung, seperti fisik/materi, sosial/organisasi, dan motivasi/tingkah laku. Faktor yang lain ditambahkan ke dalam matriks untuk mencerminkan kenyataan yang kompleks seperti desegregasi berdasarkan jenis kelamin atau faktor ekonomi yang berubah seiring waktu, dalam skala yang berbeda dan lain-lain.

Keuntungan dari matriks adalah pendekatan ini praktis dan luas penerapanya, berhubungan dengan berbagai aspek yang berbeda dari kerentanan dan kapasitas.

Keterbatasan dari pendekatan karena tidak menyediakan indikator kerentanan dan kapasitas, namun sebagai kerangka kerja menyeluruh dan digunakan sendiri. Ini cenderung menggampangkan signifikansi bencana alam dengan berkonsentrasi pada aspek manusia dari bencana saja.

Sumber: http://www.disasterassessment.org/section.asp?id=20

Review: Canting

canting_batik_1. Data buku

Judul Buku: Canting
Penulis: Arswendo Atmowiloto
Nama Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan dan Tahun Terbit: Cetakan Ketiga, Oktober 2007
Jumlah Halaman: 406 Halaman

2. Judul Resensi
Kepasrahan Canting

3. Ikhtisar Isi Buku
Canting berkisah jatuh bangunnya sebuah usaha batik yang dikelola oleh istri dari Pak Bei Sestrokusuman. Usaha keluarga ini dulunya sangat maju. Dengan buruh yang banyak, pengelolaannya memang dilakukan secara tradisional, namun memberikan keuntungan yang bagus. Seiring perkembangan zaman, perusahaan keluarga ‘Batik Canting’ yang mengkhususkan diri pada batik tulis pun perlahan-lahan ambruk. Penyebabnya, tak lain semenjak ditemukannya metode batik cap yang bisa berproduksi dengan cepat dan harganya murah. Continue reading “Review: Canting”

Review: Ibunda dan Canting

laborSaya kurang tahu, apakah ada manfaatnya atau tidak untuk membandingkan perjuangan buruh di Rusia dan Indonesia. Sumber saya pun bukan buruh langsung. Saya hanya membaca dua buah buku yang kebetulan bercerita soal buruh. Jadi, anggap saja ini sekadar untuk tambahan pengetahuan Saudara saja, hehe.

Buku pertama adalah terjemahan novel ‘Ibunda’ karya Maxim Gorki yang dialihbahasakan oleh Pramoedya Ananta Toer. Di blog ini, saya pernah membuat catatan singkatnya di tautan ini.

Ibunda bercerita tentang Pelagia Nilovna, seorang ibu dari buruh bernama Pavel Vlassov. Sosok ibu tersebut harus merelakan putra kesayangannya, Pavel, untuk memperjuangkan hak-hak buruh. Bahkan, Ibu itu harus pula bergerak mendukung perjuangan anaknya.

Pavel bersama kawan-kawannya aktivis buruh sudah muak dengan kesewenang-wenangan penguasa, dalam hal ini pemerintahan Tsar dan pemilik pabrik tempatnya bekerja. Diam-diam mereka melakukan pertemuan. Diam-diam mereka menyebarkan selebaran yang berisi provokasi dan ajakan untuk melawan.

Selebaran itu dibagikan kepada sesama buruh, tentu saja secara sembunyi-sembunyi. Niat Pavel memang harus membuat para buruh itu mengerti, kata dia, “Kita harus bergerak, namun, terlebih dahulu kita harus membuat pintar mereka, para buruh itu.”

Pada satu perayaan May Day, Pavel dan buruh-buruh lain melakukan pawai, menyuarakan aspirasinya. Dalam kesempatan itu, Pavel ditangkap oleh polisi yang menjadi kepanjangan tangan para penguasa. Setelah itu, dia kemudian dijebloskan ke penjara.

Ibunda kemudian terpanggil untuk mendukung kerja putranya. Dia pun turut menyebarkan selebaran kepada buruh-buruh.

Pavel sebagai seorang buruh dicitrakan sangat berani. Ketekunannya belajar, membuat dirinya didengar oleh para aktivis dan buruh lain. Dia bahkan bisa mengalahkan adu argumen dengan para penegak hukum dalam sebuah pengadilan yang telah diatur sebelumnya. Kendati pada akhirnya dia harus menerima hukuman buang ke Siberia, namun kesadaran perlawanan di kalangan buruh itu telah menyebar seperti wabah yang terus meluas. Gerakan itu siap menerkam kesewenang-wenangan penguasa.

==

Satu buku lagi berjudul ‘Canting’ karya Arswendo Atmowiloto yang bercerita tentang jatuh bangunnya sebuah usaha batik tulis Canting. Dalam buku tersebut diceritakan bagaimana perjuangan buruh-buruh batik di Solo.

Lain di Rusia, lain pula Solo. Di pabrik batik Canting yang memiliki buruh lebih dari seratus itu, perjuangan dilakukan lebih banyak dengan diam dan dalam bentuk sikap pasrah.

Adalah Wagiman, seorang buruh batik yang tak menuntut apa-apa. Ia tahu apa yang menjadi haknya, lewat jalan apa pun akhirnya akan jatuh ke tangannya pula. Sebaliknya apa yang belum menjadi miliknya, diberikan di depan mulut pun akan jatuh ke tanah. Gusti Allah sudah mengatur semuanya. (140)

Begitulah sikap seorang buruh batik. Dia pasrah pada rezeki yang sudah digariskan oleh Tuhan. Lebih jauh, menjadi buruh bagi Wagiman adalah sebentuk pengabdian kepada ndoronya, tuannya.

Wagiman merasa, bahwa pengabdian dirinya adalah bagian yang pokok dari mengutarakan rasa bersyukur. Kepasrahan–penyerahan secara ikhlas—adalah sesuatu yang wajar. Bukan kalah, bukan mengalah. (161)

Apakah tindakan Wagiman yang nerimo dan pasrah itu berhasil melawan kekuasaan penguasa?

Ni, bos Wagiman bukanlah jenis bos yang semena-mena. Ia sangat memerhatikan kesejahteraan karyawannya. Bahkan, terkadang ia bingung sendiri dengan tingkah mereka yang serba nerima, serba monggo atas keputusan-keputusan dari Ni.

Saat usaha batik tulis Canting mengalami kemunduran karena ada batik cap yang lebih cepat berproduksi dan harganya murah, Ni meminta pendapat dari buruh-buruhnya. Dia bingung bagaimana harus menggaji mereka, rasionalisasi harus dilakukan, artinya pengurangan gaji. Apa yang dilakukan oleh buruh itu adalah menerima keputusan tersebut tanpa mempertanyakan.

Sikap mereka ini justru yang membingunkan Ni.

==

Demikian perbandingan buruh berdasarkan dua buku yang telah saya baca. Tentu saja bukan perbandingan apel ke apel. Majikan yang berbeda, iklim usaha yang lain, penguasa pemerintahan yang tak sama, sikap hidup dan lain-lain menjadi dasar perbedaan di antara buruh-buruh itu.

Picture

Kiat: Tiga Hal yang Perlu Dilakukan Agar Terhindar dari Penyakit

Manakala saya pulang ke rumah dan bertemu keluarga tentu banyak hal yang diperbincangkan. Terkadang, pembicaraan melantur ke mana-mana, diselingi tawa, cibiran, dan sendau gurau. Menemani obrolan itu, teh hangat khas yang khusus dan hanya bisa ditemukan di rumah menemani. Tak ketinggalan cemilan seadanya turut menggoyang lidah. Seru sekali biasanya obrolan berlangsung.

Seperti kemarin saat saya pulang karena istri mau memotong kambing qurban di kampung. Seperti biasa, perbincangan pun tergelar. Dimulai dari update informasi, yaitu mengabsen tetangga di kampung yang meninggal akhir-akhir ini. Barangkali aneh, tapi buat saya itu penting. Dengan pengetahuan itu, nanti saat lebaran, saya tak akan salah bicara saat sowan ke tetangga. Misalnya, saya masuk ke rumah orang, terus ketemu sama nyonya rumah, bisa-bisa saya menanyakan di mana tuan rumah berada. Apabila si tuan sudah meninggal dunia, tentu suasana yang tercipta akan terasa aneh, bukan?

Berdasarkan informasi kemarin, saya jadi tahu, bahwa Pak A meninggal dunia di Arab saat baru 10 hari menginjakkan kaki di sana untuk menunaikan ibadah haji. Pembicaraan pun berkembang membahas cerita-cerita yang dialami oleh jamaah haji di tanah suci sana.

Topik ganti lagi, sekarang mengenai stres yang berujung pada sakit. Oh, iya, jadi rupanya sakit itu ada dua macam. Satu, sakit memang karena penyakit, misalnya ya batuk pilek karena mimik es pas siang-siang atau kehujanan. Kedua, sakit karena stres. Ini aneh, biasanya ditandai dengan mumet alias pening yang tak kunjung sembuh biarpun sudah minum aneka macam obat.

pusinggggggg!

Jenis penyakit yang kedua itu, kalau menurut analisis Bapak yang terkadang sok tahu, tapi mungkin juga ada benarnya, disebabkan karena pikiran si sakit itu sendiri. Nah, guna mengatasi penyakit semacam itu, beliau memberikan nasihat, bahwa dalam menjalani kehidupan ini, seseorang hendaknya bisa melakukan tiga hal berikut ini:

Wening ing cipta

Bahasa inggris untuk wening ing cipta adalah positive thinking alias berprasangka baik. Kata beliau, dengan berprasangka baik, maka pikiran akan jauh lebih tenang. Tak risau pada apa yang akan terjadi, tak curiga, tak berandai-andai. Selalu berharaplah yang terbaik akan terjadi dan biasanya memang itu yang terjadi.

Sumeleh ing rasa

Arti bebas dari sumeleh ing rasa itu kurang lebih ya bersyukur. Bersyukur dengan apa yang dimiliki saat ini. Bagaimana caranya? Kata Bapak cara termudah untuk bersyukur adalah beribadah dengan sebaik-baiknya, berbagi dengan orang lain yang membutuhkan, yah, semacam itulah.

Pener ing pakarti

Hal terakhir, yakni pener ing pakarti artinya bekerja yang baik. Pada poin ini, Bapak mencontohkan kasus Pak Akil. Bermain-main, tak sungguh-sungguh, menyerempet bahaya, melanggar peraturan, mestinya jangan sekali-kali dilakukan atau kau akan tahu akibatnya.

Demikianlah, barangkali ada di antara kawan-kawan yang sering pusing tak kunjung sembuh, cobalah melakukan tiga hal di atas. Semoga sakit kepalamu itu akan hilang dan bahagia hidupmu. Amin….

Baca juga Nasihat Bapak sebelumnya di sini

Gambar meminjam dari sini

Pelatihan: Menghitung Penduduk Terpapar Bencana dengan ArcGIS

ArcGIS dapat digunakan untuk melakukan perhitungan penduduk terpapar akibat suatu bencana. Perhitungan penduduk terpapar dapat dilakukan bukan hanya pada saat terjadinya suatu bencana, namun juga dapat dilakukan sebelum bencana terjadi.

Pada tautan berikut, Anda dapat mengunduh data-data yang digunakan untuk perhitungan penduduk terpapar dan langkah-langkah perhitungannya.

Data-data untuk perhitungan penduduk terpapar
Langkah-langkah perhitungan

Selamat mencoba

Wisata: Anyer dan Lombok

IMG_1473
Bocah bermain di Anyer

Di manakah pantai favoritmu, kawan?

Ketika kecil, paling-paling saya diajak ke Parantritis di mBantul sana. SMP ikut rombongan sekolah menyaksikan debur ombak di Pantai Kuta Bali. SMA mengorganisir setengah ilegal melakukan wisata ke Pangandaran. Nah, pas kuliah, bisa dolan sendiri ke deretan pantai di Gunung Kidul.

Sekarang, syukurlah bersama istri saya bisa bermain-main ke Anyer dan kemarin karena disuruh kantor ke Lombok, saya berkesempatan mampir ke Senggigi dan Kuta Lombok. Semua indah tentu saja pantai-pantai di negeri ini. Biru laut tak seperti warna laut yang aneh di Jakarta, haha. Gemuruh ombak, buih yang menyentuh telapak kaki, pasir pantai yang membuat geli, nyiur yang melambai. Hmm… apa lagi, ya?

Semua yang ditawarkan oleh pantai tentu saya nikmati dengan suka hati.

Sayangnya, di beberapa lokasi pantai itu sudah dimiliki hotel-hotel. Didirikan berderet sepanjang pantai, dipersembahkan khusus kepada pengunjung hotel. Pantai itu pun tak lagi bebas dimasuki. Padahal, biasanya adalah bagian yang paling menarik dari sebuah garis panjang pantai.

Di Anyer, bila kau tak dapat hotel yang memiliki pantai bagus, maka bersiaplah berbagi pantai dengan ribuan pengunjung lain yang memadati semacam pantai umum. Hiruk pikuk di situ dan barangkali ketenteraman mendengarkan bunyi ombak tak bisa kau temukan. Namun, itu pun cukup untuk sekadar memadamkan kerinduan kita pada pantai, bukan?

Bila kau bermobil, masuk ke pantai umum itu membayar sekitar 40ribu. Nanti di sana, kau bisa sewa sebuah griya tawang dengan harga 60ribu plus tikar. Bisa kau gunakan berlama-lama, bahkan kalau tak punya kamar, bisa pula kau menginap di situ.

Pantai, dari Griya Tawang
Pantai, dari Griya Tawang

Barangkali badanmu pegal setelah menempuh perjalanan nan melelahkan dari Jakarta, bisa kau minta ibu-ibu yang menawarkan jasa pijat untuk melancarkan aliran darah di nadimu. Saat kau lapar pun tak perlu khawatir, karena pedagang kaki lima lalu lalang di sekitarmu menjajakan aneka rupa dari mulai tato temporal sampai makan siang.

Lain Anyer lain pula Senggigi dan Kuta di Pulau Lombok. Di sana, kau cukup membayar lima ribu agar mobilmu bisa parkir di pinggir pantai. Tentu pantai umum, bukan milik hotel. Entah berapa kau harus bayar kalau di sana, sepertinya mahal.

Pantai Senggigi
Pantai Senggigi

Kalau ke Senggigi, bila tak bisa kau jangkau pantai yang indah karena sudah dikuasai hotel-hotel itu, cukuplah kau duduk di sekitar Pura Batu Bolong. Di tanjakan pada jalan berkelok nan tinggi itu, rasakan hembusan angin yang kuat dari bawah, cicipi jagung bakar dan sate bulayak yang akan menggoyang lidahmu. Kemudian jangan lupa masukkan ke saku satu sepotong senja dengan sunset yang bisa kau nikmati di sana.

Sepotong Senja dipigura di dekat Pura Batu Bolong, Senggigi
Sepotong Senja dipigura di dekat Pura Batu Bolong, Senggigi

Selamat berwisata….

Review: Peace, Love, and Misunderstanding

Diane adalah pengacara yang, seperti biasa, keras kepala dan jagoan berdebat, haha. Ia tak pernah mau mengalah, dalam hal apa pun. Semua perdebatan seakan-akan harus dimenangkannya. Kalau pun tak bisa dimenangkan, maka ia memilih pergi.

Di awal cerita, Mark, suami Diane meminta cerai. Diane pun serta merta memilih untuk pergi, lebih tepat pulang kepada ibunya, Grace. Dia mengajak dua anak remajanya, Zoe dan Jake.

Grace adalah seorang hippie, tinggal di Woodstock, ia sudah 20 tahun tak bertemu dengan putrinya, Diane. Awal mula penyebabnya, karena Grace menjual ganja kepada tamu-tamu saat resepsi pernikahan Diane, hahaha.

Di Woodstock cerita kemudian dimulai.

Zoe dan Jake diajak oleh Grace untuk mengikuti demonstrasi menentang perang. Di lokasi demonstrasi, Jake yang sibuk dengan handycam-nya menemukan sesosok wajah rupawan, Tara.

Ajakan Grace kepada cucunya itu tentu saja ditentang oleh Diane. Diseret putra dan putrinya itu keluar dari arena demonstrasi… ke toko daging. Eh, di sana malah ada si ganteng Cole yang memikat hati Zoe.

“Kamu pasti ingin bercinta dengannya, bukan?” Begitu bisik Jake pada Zoe.

Hari berganti, kini di rumah Grace diadakan pesta. Pesertanya, siapa lagi kalau bukan para demonstran yang kemarin. Ini berarti, Jake bertemu lagi dengan Tara, dan Zoe bertemu dengan Cole. Kesalahpahaman pertama terjadi, saat Jake bersiap mendekati Tara, dia diajak keluar oleh seorang cowok lain. Jake pun urung melangkah, hal ini diketahui oleh neneknya, Grace, yang kemudian memberikan pelukan hangat pada Jake.

Cole sebenarnya datang agak terlambat, pesta sudah dimulai, dan dia baru datang. Pas, di teras dia bertemu dengan Zoe. Cole saat itu merokok, Zoe pun bertanya, “Adakah hal lain yang kau lakukan dan merendahkan kehidupan?” Cole dengan santai menjawab, “Apakah ini saat yang tepat bagiku untuk bilang ke kamu, kalau aku berburu?”

Di dalam rumah, hanya Diane yang tampaknya tak bersemangat. Ia seperti menghindari pesta para hippie itu. Hal ini direspon oleh Grace dengan memperkenalkan seorang pria, Jude, kepada Diane. Tak diragukan lagi, Jude jelas seorang yang menawan. Mereka berdua, Diane dan Jude lantas berjalan-jalan keluar dan sampai di tepi telaga. Dua orang yang sudah berumur itu pun kembali menjadi kanak-kanak, melucuti pakaiannya dan terjun ke telaga. Saking girangnya, mungkin, Diane lupa tak melepas gaunnya, hahaha.

Cerita mengalir dengan kesalahpahaman yang kerap muncul, seperti kekeliruan Jake terhadap Tara. Dia mengira Tara sudah mempunyai cowok, hal yang kemudian dibantah. “Ah, dia cuma teman,” demikian Tara bilang. Zoe salah menerka atas pilihan profesi Cole, baginya yang vegetarian, apa yang dilakukan Cole bekerja di tempat pemotongan hewan adalah tindakan yang sungguh kejam. Padahal, Cole punya alasan tersendiri akan profesinya itu. Zoe pun berseteru dengan ibunya sendiri, karena dia melihat Diane berciuman dengan Jude di panggung pada saat pertunjukan musik. Dia berpendapat itu tindakan yang sangat tak pantas, sementara Diane belum bercerai dari Mark. Diane gundah karena kemarahan anaknya, ia pun menemui Grace.

Diane: They hate me.

Grace: It’s difficult for kids to accept that their parents are human.

Saat purnama tiba, ini adalah masa ketika kaum wanita di Woodstock memuliakan dirinya. Mereka mempunyai ritual untuk menyambut purnama, lambang kehormatan wanita, begitulah menurut mereka. Saat itu Cole datang, Grace pun berkata, “Tak boleh ada energi maskulin di sini.” Kemudian, Zoe dan Cole pergi dari ritual itu. Mereka menghabiskan waktu berdua, kemudian bercinta. Nah, pulangnya, seekor rusa tertabrak mobil Cole. Rusa itu meregang nyawa, Zoe bilang mereka harus membawanya ke dokter, namun Cole, dengan telengas menembak rusa itu sampai mati. Keduanya kemudian tak saling bicara.

Sementara itu di tempat upacara menyambut purnama, Diane yang semula enggan terlibat dan menertawakan, akhirnya turut pula minum dan sibuk dalam permainan. Mereka saat itu memainkan sebuah permainan benar atau salah. Apabila seseorang salah menebak tentang suatu fakta, maka dia harus meminum segelas tequila. Ah, entah giliran siapa, namun terungkap kemudian bahwa Jude dulunya adalah kekasih Grace, padahal saat itu Diane baru saja tidur dengan Jude, haha….

Sudah barangtentu Diane marah besar. Keesokan harinya, ia bertengkar dengan Grace, ia merasa dibohongi. Ujungnya ia pun pergi lagi ke kota dengan membawa serta Zoe dan Jake. Di kota, ia menyelesaikan urusan pernikahannya dengan Mark. Di kota pula ia mendengar kabar bahwa Grace dipenjara lagi karena tertangkap menjual mariyuana. Diane marah besar akan ketidakdewasaan Grace, namun saat itu ia bertemu dengan Jude. Dan inilah perbincangan mereka berdua:

Diane: You want me to just let go of 40 years of irresponsibility, embarrassment, and her total refusal to grow up?

Jude: Yes, exactly.

Diane: [incredulous] Like a balloon that’ll just float away.

Jude: It’s not a balloon, Diane. It’s a sandbag you’ve got to drop for the balloon to get off the ground.

Apakah Diane bisa melepaskan karung pasir, sehingga dia menjadi balon yang bisa terbang tinggi? Bagaimana dengan Grace, bisakah ia lebih dewasa atau akankah ia tetap eksentrik? Kesalahpahaman itu tetap ada, sampai akhir cerita.

Ini kisah yang manis tentang perjalanan keluarga yang singkat, namun sebuah cerita kehidupan yang panjang. Tontonlah, Kawan, bila kau sempat.

Terima kasih.

Review: Ibunda, Maxim Gorky

Ibunda_pictureIa seorang yang sudah sepuh. Bila berjalan, ia sedikit membungkuk. Di dahinya terdapat sebuah bekas luka. Keriput sudah mulai menghiasi tubuhnya, menghasilkan kerut merut yang membuat ngeri orang yang memandangnya.

Pelagia Nilovna namanya. Istri dari seorang montir, Vlassov, yang memiliki anjing dan sekaligus darah tinggi. Hobi suaminya adalah menenggak vodka sampai dia jatuh tertidur dan marah-marah. Pelagia menjadi sasaran kemarahannya, semua barang dilemparkan, pun kata-kata tak pantas berhamburan dari mulutnya.

Kedua orang tua ini memiliki seorang putra, Pavel. Dia masih muda, bersemangat dan sekaligus membenci ayahnya.

Satu hari, penyakit datang menyapa Tuan Vlassov, hingga dia menemui ajalnya. Kini, tinggallah Pelagia hidup berdua bersama anaknya Pavel.

Pavel melanjutkan pekerjaan ayahnya, dia bekerja di pabrik sebagai buruh. Sehari-hari dia bekerja, namun terkadang pergi entah ke mana bertemu dengan teman-temannya. Mula-mula ini membuat khawatir Pelagia, namun bakti Pavel padanya sungguh membuat ibu tua ini bahagia.

Pavel sering pulang larut malam entah dari mana, seringkali dia membawa buku. Ibunda hanya memperhatikan, tak hendak bertanya karena ia tak paham. Ia sudah lupa bagaimana cara membaca, ingatannya yang dulu sudah banyak yang hilang dihantam oleh kepalan tangan suaminya.

Selain buku, Pavel terkadang pulang dengan membawa teman-temannya. Kemudian mereka berdiskusi di ruang tamu, sementara Ibunda mendengarkan di dapur tak mengerti apa yang mereka bicarakan. Bukan hanya sekali Ibunda merasa khawatir dengan jalannya diskusi yang terkadang panas itu, ingin dia mendamaikan, namun tak berani mengganggu anak-anak muda itu.

Seringnya diskusi dilakukan membuat Ibunda sedikit demi sedikit paham, anak-anak muda ini sedang merencanakan sebuah gerakan. Mereka bersemangat untuk sebuah kehidupan yang lebih baik, untuk kebebasan dari penindasan pabrik dan hal-hal semacam itu.

Khawatir kembali menyeruak di hati Ibunda, seiring dia mendengar banyaknya penangkapan pada para aktivis. Barangkali Pavel salah seorang aktivis itu, pikir Ibunda tidak terlalu yakin. Namun, ia juga mendengar, bahwa rumahnya sudah mulai diawasi oleh polisi karena seringnya digunakan untuk rapat-rapat rahasia. Ah….

Polisi pun datang pada suatu malam untuk menggeledah rumah Ibunda. Syukurlah semua bukti sudah disingkirkan di hutan belakang rumah. Mereka pulang tanpa membawa hasil, namun ancaman dari gerak-geriknya sudah cukup membuat Ibunda gemetar. Biarpun begitu, hal ini sama sekali tak menyurutkan nyali Pavel dan kawan-kawannya. Mereka tetap berjuang.

Kegetiran hidup Ibunda berganti-ganti dengan rasa bangga pada anaknya. Semangat berubah-ubah dengan rasa takut. Sosok tua yang semula hanya menjadi sasaran pelampiasan kemarahan suaminya itu perlahan menjelma menjadi seorang yang tegar dan berani. Itu semua terjadi karena teladan dari anaknya.

Pun Pavel, ia tak pernah gentar, bahkan ketika ancaman pedang dan penjara. Dia pimpin kawan-kawannya untuk memberontak, melawan pada kekuatan modal, petinggi pabrik, pejabat, polisi, siapa saja yang menjadi kepanjangan tangan kesewenang-wenangan dan menindas kaum mereka. Pavel menjadi pemimpin para buruh untuk bergerak.

“Kita harus bergerak, namun, terlebih dahulu kita harus membuat pintar mereka, para buruh itu.” Begitu kata Pavel pada suatu malam di hadapan teman-temannya. Karena itu, dia mulai membagi-bagikan selebaran berisi ajakan untuk perjuangan. Satu hal yang nantinya akan diteruskan oleh Ibunda, membawa selebaran itu ke tempat yang jauh, ke pelosok negeri, kepada kaum-kaum yang tertindas agar mereka bergerak bersama. Selebaran itu menjadi corong perjuangan mereka, karena apa yang menjadi pesan dari selebaran itu sebuah lokomotif perubahan bergerak dari stasiunnya. Dia menerobos kekolotan, kekejaman, perbudakan, dan semua hal menjijikkan lainnya.

Bacalah Novel Ibunda, kawan, bila kau sempat.

Pinjam Gambar dari sini

Silakan barangkali ada yang pengen langsung beli bukunya bisa di sini

Kiat: Berhidroponik dengan Botol Bekas

Perkenalan pertama saya dengan sistem bercocok tanam secara hidroponik adalah dengan nutrisi A dan B. Waktu itu, saya diminta oleh pabrik untuk menjaga stand pameran. Di pameran tersebut, di sebuah sudut, saya lihat ada sekumpulan tanaman yang cantik-cantik. Seketika itu juga, rasa penasaran saya muncul. Saya banyak bertanya dengan penjaga, berkonsultasi kenapa tanaman saya tak bagus dan seterusnya. Singkat cerita, saya pulang bukan dengan tangan kosong. Satu paket nutrisi A dan B sudah ada di dalam tas, siap untuk disiramkan di tanaman. Oh iya, selain nutrisi, saya juga membeli bibit bayam, pakchoy, dan kangkung, plus sebungkus kompos.

Dalam sesi konsultasi singkat itu, saya pun mendapat penjelasan, bahwasanya sistem hidroponik selain yang rumit ada pula yang dapat dilakukan secara sederhana. Sistem Wick namanya. Idenya sederhana, yaitu mengalirkan nutrisi ke akar tanaman. Bisa juga dengan merendam akar terus-menerus di dalam nutrisi. Bagaimana mengalirkan nutrisi ke akar? Caranya bisa dengan menggunakan sumbu kompor, jadi daya kapilaritas sumbu membantu akar untuk menyerap nutrisi.

Nah, sepulang dari pameran itu, saya tak bingung untuk membuat sistem wick. Saat itu, saya belum mengenal starter kit hidroponik. Dalam pikiran saya, barang-barang bekas yang ada di rumah harus bisa dimanfaatkan untuk menanam. Saya memutuskan untuk memanfaatkan botol bekas air minum sebagai tampungan nutrisi dan tempat tumbuh tanaman. Cadangan pel, yaitu pel yang tanpa gagang dan hanya berisi sumbu-sumbu itu pun menjadi salah satu bahan, haha. Selain itu, perlu disiapkan juga pisau, paku, tang, lilin, dan minum jaga-jaga kalau-kalau haus. 😀

Oke, kita mulai satu demi satu, ya….

Pertama, kita buat lubang di wadah plastik bekas air minum gelas. Lubang itu berfungsi untuk jalan sumbu yang akan mengalirkan nutrisi ke tanaman. Dalam wadah air minum gelas itu, nantinya akan ditaruh kompos, dan sekaligus sebagai tempat persemaian biji.

Cara melubangi gelas plastik itu sederhana sekali, panaskan paku menggunakan api lilin. Kira-kira sudah panas, segera tusuk pantat gelas dengan paku. Cukup satu buah lubang asal sumbu bisa masuk.

Memanaskan Paku
Pegang Paku dengan Tang, ini Panas!
Pantat Gelas
Pantat Gelas sudah Berlubang

Kedua, membuat lubang di tubuh botol air minum. Pada langkah ini, sebaiknya menggunakan pisau yang juga dipanasi agar mudah sewaktu membuat lubang. Apa kegunaan lubang ini? Di lubang inilah nantinya gelas plastik akan ditempatkan, sehingga ukuran lubang kira-kira bisa memuat gelas plastik.

Botol Minuman Sudah Berlubang
Lubang di Botol Minuman

Ketiga, gelas plastik sudah diisi kompos, di dalamnya ada sumbu yang menghubungkan wadah nutrisi ke tanaman dalam gelas. Selanjutnya tinggal menempatkannya di dinding. Kebetulan di teras rumah saya ada dindingnya berlubang, sehingga bisa pas sebagai tempat menanam.

Tampilan Akhir
Gelas berisi kompos, sumbu, sudah ‘duduk’ manis di botol. Tinggal masukkan nutrisi ke dalam botol.
Tanaman mulai tumbuh
Bayam sudah mulai tumbuh di dalam gelas 😀

Catatan:

  • Penggunaan tanah/kompos tidak dianjurkan untuk sistem pertanian hidroponik. Setelah sering disiram, tanah akan memadat dan tidak porus lagi. Akar sepertinya menjadi kesulitan bernapas.
  • Sebaiknya lubang di gelas minuman tak hanya satu, kegunaannya agar akar bisa leluasa bergerak dan bernapas, bahkan bisa mencapai langsung ke nutrisi tanpa bantuan sumbu. Kelemahan lain dari media tanam berupa tanah, tentu saja akan segera lari tanahnya kalau lubang gelas minuman terlampau banyak.